Thoughts

Kisah Sebuah Grup WhatsApp Keluarga

X : *kirim broadcast*

Me : *baca* *langsung googling mencari kebenaran dan penjelasan karena kesel grup ini isinya cuma broadcast-broadcast cheesy, entah sumbernya darimana, plus dibagi dengan asal copy paste* *ternyata isi broadcast menyesatkan* Mmm… menurut xxxxxxxxxx.id dan xxxxx.com sih ini beritanya ga bener. Badan XXX sendiri ‘kan udah menjelaskan. Mau kasih saran aja sih, kalo ada broadcast-broadcast begini mending kita cari tau dulu bener ato engganya, biar ga salah paham. Hehe.

X : Gini Kanya… yang menyangkut akidah sebaiknya langsung di-share ke minimal saudara untuk hati-hati sebagai penyelamatan awal. Selanjutnya dicari sumbernya yang benernya gimana. Tapi situasi media kita kan masih seperti ini kacau, mana hoax mana engga susah bedainnya. Mending kita main aman dulu. Gitu maksudnya. Jadi kalo Kanya udh punya info yang valid ya di-share, yakinkan dan infokan. Sip jadinya.

Me : *meletup-letup karena sendirinya jurnalis* *ga terima semua jurnalis dipukul sama rata* *udah mau misuh-misuh tapi inget ini grup keluarga* Aku tadi langsung googling kok di kantor. Media emang lagi kena bashing sana sini, tapi soal broadcast, sebelum disebar mending dicari dulu kebenarannya. *langsung kasih link pembenaran secara bertubi-tubi just because I can’t deal with stupid and shallow people* Dan… kalo kita terima broadcast, lalu kita sebar ke orang lain tanpa kita cari tau dulu bener ato ga, apa ya ga sama aja kitanya juga ikut nyebar hoax? Hehe… Oya dan sebenernya klarifikasi ini udah dikeluarin Badan XXX beberapa bulan lalu. :)

X : *kasih jempol*

IMEANWHATTHEFUCK?

Mari kita telaah kata-kata si X di atas.

“Gini Kanya… yang menyangkut akidah sebaiknya langsung di-share—“
>>> Akidah? Oh gosh. Don’t ever try to look religious in front of me. It won’t fucking work.

“—ke minimal saudara untuk hati-hati sebagai penyelamatan awal.”
>>> Jadi lau mau ngehasut sodara-sodara lau atas hal yang bahkan lau sendiri ga tau bener ato ga? Dan… ‘penyelamatan awal’? Godsake. You’re not Kotak P3K berjalan. Are you trying to be a hero here?

“Selanjutnya dicari sumbernya yang benernya gimana.”
>>> Jadi, logika lo adalah, ‘sebarin dulu kabar ini, nyari kebenarannya nanti-nanti aja’, gitu? Itu sama aja kaya lo nyebarin berita sebuah pasar kebakaran padahal lo ga tau pasarnya beneran kebakaran apa kaga. Dumbass. RIP logic.

“Tapi situasi media kita kan masih seperti ini, kacau, mana hoax mana engga susah bedainnya.”
>>> Kalo lo emang berpendidikan tinggi, berpikiran luas, punya hati nurani yang bersih, lo pasti bisa bedain mana yang hoax dan mana yang benar. Dan, lo juga ga akan gampang terpengaruh sama omongan orang/media. Mikir pake otak, bukan pake upil.

“Mending kita main aman dulu. Gitu maksudnya.”
>>> HAHAHAH. Main aman? Lu pikir menata moral itu sebuah permainan? Mau sekolah lagi ga?

“So kalo Kanya udh punya info yang valid ya di-share, yakinkan dan infokan. Sip jadinya.”
>>> Tuh, udah gue share link-nya. Mau baca ga? Punya waktu buat baca ga? Udah siap menelan kenyataan pahit? Udah siap menelan harga diri yang udah jatoh? Masih ga mau percaya? Berarti ada yang salah sama diri lo.

Terlepas ini grup WhatsApp keluaga atau grup-grup WhatsApp whatever-it-is, gue miris aja sih, ternyata masih banyak sekali orang yang ga bisa berpikir luas dan terbuka dalam menggunakan social media dan chat platform. Bukannya dipake untuk menjalin silaturahmi, malah jadi tempat buat adu dangkal pikiran.

Kadang gue mikir juga, apakah tingkah laku manusia di media sosial beserta tujuan penggunaan media sosial juga harus masuk ke silabus pelajaran atau mata kuliah macam PPKn, Kewarganegaraan, Pancasila dan lain-lainnya? Haruskah? Perlukah? Kalo iya, kok rasanya menyedihkan sekali.

Terlebih lagi permasalahan ini muncul dari percakapan keluarga. Rasanya kesel banget bahkan orang-orang yang sedarah sama gue mikirnya dangkal begitu. Untungnya, ini bukan ulah ayah, ibu atau adik-adik gue.

Ini sejatinya adalah pelajaran bagi semua orang. Kalo ada makhluk netizen macam begini, please lo semprot aja deh. Ntar jadi kebiasaan dan budidaya kegoblokan jadi tumbuh subur.

KUKESAL.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s