Velocity

#SepangBound: Tips Nonton MotoGP Malaysia Bagi Backpacker

***PS: Gue berikan sedikit update mengenai WorldSBK***

Eyy, folks! Apa kabar? Baik dong? Iya kan? Iya dong?

Kali ini gue ingin berbagi tips untuk kalian yang ingin melakukan perjalanan ke Barat untuk mencari kitab suci. Eh salah ya? Maksud gue, nonton MotoGP di Sepang, Malaysia. WorldSBK juga boleh deh.

Setiap kali pulang ke Indonesia setelah nonton MotoGP dan WorldSBK, gue sering dibombardir berbagai pertanyaan soal perjalanan ini. Karena banyak banget yang nanya, gue jadi terinspirasi untuk nulis artikel ini. Tapi inget, artikel ini diutamakan untuk penonton yang statusnya backpacker. Dan harus gue tegaskan pula, bahwa backpacker yang gue maksud di sini adalah murni yang tujuannya cuma ke sirkuit, dan ga pake jalan-jalan ke sana kemari. Okay? :D

Lets go!

BERANGKAT SAMA SIAPA?
Mau sendiri boleh… Mau jamaah juga boleh. Rame-rame lebih enak sih. Ke mana-mana lebih murah. Dan kalo nyasar juga nyasar bareng. Dan pastinya lebih seru. Gue sarankan juga untuk mencari teman sesama penggemar MotoGP dan WorldSBK. Biasanya yang demen gabung fanclub bisa menemukan teman untuk pergi bareng.

BERAPA DUIT, COY?
Besarnya uang yang lo bawa, tergantung pada berbagai faktor:
– Dari mana lo berangkat, menentukan harga tiket pesawat. Kalo mau dapet tiket pesawat murah, harus rajin-rajin cek harga promo.
– Tiket nonton MotoGP dan WorldSBK pun beragam. Biar dapet murah, harus rajin-rajin cek tanggal early bird.
– Penginapan juga sangat berpengaruh pada biaya yang harus lo keluarkan. Bagi backpacker, gue saranin nginep hostel karena lebih murah.
– Makan jelas harus dipikirin. Siapin aja uang sekitar 10-15 RM untuk sekali makan.
– Transportasi selama di sana juga berpengaruh. Harga tiket bus sekitar 10-20 RM. Kalo naik taksi dari Kuala Lumpur ke Sepang, bisa-bisa sampe 100-120 RM.

BELI TIKET NONTON
Bisa cek di MotoGP.com, WorldSBK.com atau SepangCircuit.com. Cara pembayarannya pake kartu kredit atau paypal. Kalo ga punya, carilah yang punya. Bisa pinjem bokap, nyokap, kakek, nenek, kakak, sepupu, pakdhe, budhe, om, tante, pacar… atau temen lo yang juga ikut nonton ke Sepang. Oke, broh?

PENGINAPAN
Nah, karena kita backpacker, mending cari hostel atau dormitory hotel, karena biayanya lebih murah dan biasanya sekamar bisa rame-rame. Carilah penginapan yang aksesnya dekat dengan pusat transportasi, misalnya di kawasan KL Sentral dan KLIA1 maupun KLIA2.
Ato boleh deh hotel, tapi harus jeli cari yang murah dan deket sama sirkuit ya. Cari aja di Agoda.com atau Booking.com.

WAKTU KEBERANGKATAN
Ada beberapa opsi. Pokonya semau elu deh. Mau Kamis? Jumat? Sabtu? Minggu? Ga masalah. Asal jangan dateng hari Senin abis race yah! Haha.
Jadwal race weekend MotoGP:
Kamis: Media Day & Scrutineering
Jumat: Latihan pertama (FP1) & latihan kedua (FP2)
Sabtu: Latihan ketiga (FP3), latihan keempat (FP4) & kualifikasi (QP)
Minggu: Pemanasan (WUP) & balapan (Race)

Jadwal race weekend WorldSBK:
Kamis: Media Day & Scrutineering
Jumat: Latihan pertama (FP1) & latihan kedua (FP2)
Sabtu: Latihan ketiga (FP3), Superpole (SP), & Race 1 (R1)
Minggu: Pemanasan (WUP) & Race 2 (R2)

HOW TO MEET YOUR FAVORITE RIDER
Nah ini bagian paling kompleks. Paling ribet!
Pertama-tama, siapkan mental. Baik mental untuk ketemu, maupun mental untuk gagal ketemu. Perlu digarisbawahi bahwa ketemu pebalap papan atas itu susah. Tapi bukan berarti kalian harus patah arang juga. Kalo ada kesempatan, samperin aja.

Rider MotoGP : Bagi pemegang tiket main grandstand (MGS), lo bakal punya kesempatan untuk ikut sesi Pitlane Walk pada hari Jumat, setelah FP2 digelar. Pitlane Walk adalah sesi di mana lo bisa jalan-jalan di pitlane selama 40 menit. Kalo beruntung, lo bisa ketemu rider favorit lo di sana. Biasanya mereka sengaja nongol untuk ketemu fans. Ada juga sesi meet & greet di hari Sabtu dan Minggu. Tapi kudu rajin-rajin ya cari informasi soal kapan dan di mana meet & greet itu bakal digelar. Bagi pemegang paddock pass, ketemu rider favorit jelas jauh lebih gampang. Mau dari pagi sampe malem di paddock juga pasti ntar ketemu. Huehehe.

Rider WorldSBK : Dunia WorldSBK sangat jauh lebih santai dibanding dunia MotoGP. Sistem Pitlane Walk-nya mirip dengan MotoGP. Ada juga sesi meet & greet, yang jadwalnya bisa tersebar di tiga hari penyelenggaraan. Yang bikin WorldSBK lebih mengasyikkan ketimbang MotoGP adalah Paddock Show. Paddock Show adalah sesi semacam meet & greet yang digelar di panggung besar. Jadwalnya pun sehari bisa 3-4 kali. Setelah acara bincang-bincang, biasanya para rider akan turun panggung untuk berbaur dengan penggemar, dan bisa juga ada sesi tanda tangan. Paddock Show adalah emas yang ga dimiliki MotoGP. Dan sekali lagi, bagi pemegang paddock pass, ketemu rider favorit jelas jauh lebih gampang. Mau dari pagi sampe malem di paddock juga pasti ntar ketemu.

Dan saran gue : Bukannya ngelarang, tapi nyaranin doang. Sebaiknya lo tidak nyamperin rider-rider di hotel tempat mereka nginep. Bisa dibilang, hotel adalah shelter mereka, rumah sementara mereka selama di sana, dan tempat mereka beristirahat. Usahakan lo berjuang di sirkuit aja, lebih baik ga sampe blusukan ke hotel. Kasian kan, mereka capek tapi kita rempongin mulu. Yah, kecuali kalo ada rider yang nyuruh lo nemuin mereka di lobi hotel misalnya, itu sih ga apa-apa. Atau ketika lo kebetulan lo nginep di hotel yang sama dengan mereka.

BARANG APA AJA YANG PERLU GUE BAWA, BRAY?
– Baju dengan jumlah secukupnya. Jelas lah ya. Peralatan mandi dan obat-obatan udah jelas harus dibawa. Sikat gigi harus bawa! Malu kan ketemu rider favorit kalo gigi kita banyak jigong. Hiiiii.
Earplugs. Kalo ga tahan sama suara bising, lo harus bawa earplug demi menghindari kebolotan dini. Sebuah motor MotoGP bisa menghasilkan suara hingga 130 desibel. Jangan biarkan kuping kamu kopokan, Kawan. Earplugs bisa juga dibeli di sirkuit, harganya sekitar 5 RM. Kalo ga mau beli, bawa aja headset.
– Topi dan kacamata hitam. Inget, bukan kacamata kuda. Ini biar muka kaga gosong, dan biar cool dikit lah.
Sunblock. Kalo ga mau kulit jadi gosong dan perih.
– Kamera. Sapa tau ketemu gue ‘kan? Foto sama gue gratis kok.
– Kartu provider Malaysia. Biar silahturahmi antara lo dan teman-teman lo selama di Sepang tetap terjaga. Biar kalo nyasar kaga kek kebo dicolok idungnye. Kalo ga mau pake provider Malaysia, lo bisa mengaktifkan paket roaming provider Indonesia yang lo pake.
– Hadiah buat rider favorit. Ga wajib sih. Tapi kalo ridernya ga mau, kasih ke gue aja ga apa-apa. Gue ikhlas menerimanya.
Powerbank. Udah tau lah ya buat apaan.
– Duit. Kalo ga ada duit di sono, lo mau apa?
– Paspor dan surat identitas lainnya. Bawa kemanapun lo pergi.
– Fotokopi identitas, baik paspor maupun KTP. Buat jaga-jaga kalo ada sesuatu yang tak diinginkan terjadi.
– Tiket nonton MotoGP. Jangan sampe ketinggalan. Ntar repot kalo ada anak orang nangis di main gate gegara ga bisa masuk sirkuit.

ANTISIPASI AGAR TIKET GA ILANG
Kalo lo punya paddock pass, gampang aja sih, kalungin aja beres. Ga bakal ilang. Asal ga dilepas-lepas. Sekali ilang, siapkan tisu sebanyak mungkin, berjaga-jaga ketika lo pengen mewek guling-guling.

Yang sedikit repot adalah pemilik tiket grandstand biasa. Usahakan print sebanyak mungkin, apalagi kalo lo tiba di sirkuit mulai hari Kamis. Simpan di tempat-tempat berbeda: dompet, tas ransel, goodie bag, dan lain-lain. Pokonya jangan disimpan di satu tempat. Dan bawa tiket itu kemana pun lo pergi.

Tiket itu akan resmi berfungsi sejak hari Jumat. Ketika masuk sirkuit, barcode tiket itu akan diperiksa di main gate. Dan ketika lo akan masuk ke area grandstand, tiket itu akan kembali diperiksa petugas. Inilah kenapa gue sarankan untuk membawa tiket itu kemana pun lo pergi, karena mall area dan toilet berada di luar area grandstand. Beli minum bentar, atau pipis doang, tiket lo akan kembali diperiksa ketika balik ke tempat duduk.

TIPS BERHEMAT UANG SAKU SELAMA DI SEPANG
Tips berhemat? Tips dari gue? Yakin mau tips berhemat dari gue? Hehe, tips gue adalah: jangan belanja!
That’s it.
Sesimpel itu.
Ini sangat gue sarankan untuk kalian yang memang budgetnya terbatas (kayak gue) tapi sangat ingin nonton MotoGP atau WorldSBK.
Jujur aja, waktu gue ke Sepang, gue sama sekali tidak mengeluarkan uang untuk belanja, baik belanja untuk memenuhi keinginan diri sendiri maupun belanja untuk oleh-oleh.
Selama di sana, duit yang gue keluarkan murni untuk makan, transportasi, earplugs dan pulsa ponsel. Gue bahkan tidak membeli satupun merchandise.
Tapiiiii, bukan berarti lo harus bawa duit dengan jumlah yang mepet. Usahain lebihin Rp 1.000.000 lah untuk jaga-jaga semisal ada peristiwa yang tak diinginkan terjadi. Tapi inget, buat jaga-jaga, bukan buat belanja! Hahaha. Jangan-jangan khilaf lo.

JADIIIIIII…
Jangan tanya gue berapa pastinya duit yang harus kalian keluarkan demi #SepangBound ini, karena semua bergantung pada apa saja kebutuhan kalian selama di sana. Dari tulisan di atas, sepertinya kalian bisa lah meracik atau menghitung berapa duit yang harus kalian keluarkan dari awal sampe akhir.

TAMBAHAN
Hehehe. Jujur gue gemes sama komentar-komentar ‘Wah, mahal ya.’ Tunggu dulu. Menurut gue ga ada yang mahal ketika lo punya kemauan kuat untuk menabung. Setiap kali gue melakukan perjalanan #SepangBound, gue bahkan harus menabung selama setahun. Persiapan gue sama sekali tidak instan. Dan di dunia ini tidak ada yang instan, bukan? Mie goreng yang katanya instan aja nyatanya kaga instan-instan amat. Hehehe. Jadi, apapun itu, tidak akan mahal jika lo menabung sejak jauh hari. :D

Gue rasa segitu dulu sih tulisan gue kali ini.
Kalo ada pertanyaan, sila sampaikan di kolom komentar yah. :)

Selamat menjalani #SepangBound! Hati-hati di jalan! :)

Ciao ragazzi,
Kanya.

Advertisements

4 thoughts on “#SepangBound: Tips Nonton MotoGP Malaysia Bagi Backpacker

  1. Hi..mau nanya..bisa ngak klo kita pengen liat dr FP1 ?? Trus harga tiketx itu beda2 ya ?? At 1 tiket bisa buat nonton dr practice ??
    Thankyoiu

  2. wah seru ya artikel sepang bound nya.. mau tanya kemarin agan nginepnya dmn? kalo saya mau nginep disekitar sepang, mungkin agan tau penginapan yang murah? trus transport dari penginapan ke sirkuit yang murah ada ga? kaya bus gitu?

    1. Kamu bisa temukan banyak hotel murah di sekitaran Sepang melalui Booking.com, Agoda atau situs-situs sejenis. Untuk transport, kamu bisa menggunakan jasa shuttle car yang dimiliki hotel tempat kamu menginap, jika hotel kamu memang menyediakannya. Selain itu, kamu bisa menggunakan shuttle bus yang tersedia di area sirkuit. :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s